Wednesday, August 09, 2017



Anak,

Hela nafas bebaskan keluh dan rungut
Lepas segala yang kelam dan membeban
Di hujungnya pasti terlihat lorong cahaya
Bersabarlah.




Tuesday, August 08, 2017

Senyum



Anak,

Hidup ini punya erti
Senyum ketika memberi
Tanda bahagia di hati





Sunday, July 23, 2017

Perjalanan setiap insan


Saat menziarahi pusara-pusara insan tersayang, ayahanda, bonda dan dua adinda. Ya... tiba waktunya, kami juga menyusul. Ia perjalanan setiap insan hanya waktu dan tempat menjadi rahsia Yang Maha Tahu.

Anak-anak tercinta,
Dalam sibuknya kita dengan urusan dunia, jangan lupa urusan akhirat. Dalam sibuk dengan urusan dunia, niatkanlah sebagai alat meraih akhirat. Dalam sibuk dengan urusan dunia, biarlah berpada-pada dan bersederhana. Dalam sibuk dengan urusan dunia, bijaklah mengurus masa.

Biarlah sibuk kita sibuk yang hakiki. Sibuk yang menyedarkan diri bahawa hidup ini lawannya mati. Mengurus diri, mengurus masa, mengurus rumahtangga, mengurus hidup supaya lebih bemanfaat.

Anak-anak tercinta,
Pupuklah kemuliaan dalam diri, menghargai nikmat yang diberi sebijak mungkin. Sungguh, terlalu banyak nikmat daripada Yang Maha Memberi Kurnia. Senaraikan satu per satu. Banyak, bukan? Laburkan ia ke Pelaburah Akhirat.

Insya Allah.





Friday, July 21, 2017

Air Tangan Bonda

Air tangan bonda manakan sama dengan masakan sesiapa pun walau sama resipinya. Rasanya tetap sedikit berbeza. Sukar digambarkan. Hanya yang kehilangan bonda sahaja yang mampu mentafsirkannya. Betapa kini tiada lagi kesempatan menjamahnya.

Saya membelek koleksi resipi bonda bersama menahan sebak. Banyak kali dicuba masih terasa ada yang kurang. Tekak terasa ada yang tidak kena walau suami dan anak-anak mengatakan ia sedap.

Saat kita duduk bersila rapat-rapat menikmati juadah air tangan bonda. Dalam memori. Indah.

Singgang tongkol, percik ayam, kerutuk daging, acar nenas, pecal mangga, jeruk cili. Nasi dagang, nasi minyak, nasi kerabu, nasi kuning.

Al Fatihah untuk ayahanda,bonda dan adinda berdua.




Tuesday, June 06, 2017

10 Ramadhan berlalu


Berlalu sudah fasa pertama
Namun langkah masih
Belum dipecut
Masih berkira itu dan ini

Ayuh! Memburu terus memburu
Mencari giat mencari
Gugurlah rasa lelah dan lenguh
Nyahlah bisa-bisa dan sakit badan

Aku mahu merentas
Fasa demi fasa
Dengan teguh tanpa tewas
Dengan berani tanpa gentar

Bantu hamba Mu
Wahai Tuhan yang Menyaksi
Jangan biar kami lemas
Tenggelam dalam lautan hawa.







Monday, April 10, 2017

Perjalanan ini...


Bagaimana perjalanan kita? Bagaimana kita memaknai kembara ini? Ia hanya sekali. Tidak dua, tiga atau lebih. Kembara ini bersifat 'sehala'. Tidak boleh berpatah balik atau U-turn.

Dalam kembara, kita bertembung dengan berbagai situasi luka dan duka. Kisah sedih dan air mata. Adakah ia bermakna tiada bahagia? Bagaimana kita memaknai erti bahagia?

Apapun jawabannya, biarlah ia membawa kita kepada suatu yang pasti. Bahawa kembara hidup ini wajar diindahkan, dibahagiakan. Dalam duka dan sakit kita mampu mengukir senyum, tanda sedar Allah peduli kita. Dalam suka dan tawa, bibir kita tidak lupa melafaz kalimah agung-Nya, tanda kita peduli nikmat-Nya.

Allah...


Wednesday, March 29, 2017

Hati Diketuk Jiwa Disentap



Sesekali hati diketuk disapa
Sesekali jiwa disentap rasa

Tidaklah ia bermaksud melukai
Malah ia tanda peduli.

Sesekali hati diketuk disapa
Sesekali jiwa disentap rasa

Tiada lain ia mengingati
Bahawa hidup itu lawannya mati.

Sesekali hati diketuk disapa
Sesekali jiwa disentap rasa

Memberitahu perlu ditambah bekalan
Itu yang mahu dibawa di hadapan Tuhan.

Sesekali hati diketuk disapa
Sesekali jiwa disentap rasa

Mengingatkan hidup bukan hanya diri sendiri
Harus bermanfaat, memberi dan suka berkongsi.