Monday, April 10, 2017

Perjalanan ini...


Bagaimana perjalanan kita? Bagaimana kita memaknai kembara ini? Ia hanya sekali. Tidak dua, tiga atau lebih. Kembara ini bersifat 'sehala'. Tidak boleh berpatah balik atau U-turn.

Dalam kembara, kita bertembung dengan berbagai situasi luka dan duka. Kisah sedih dan air mata. Adakah ia bermakna tiada bahagia? Bagaimana kita memaknai erti bahagia?

Apapun jawabannya, biarlah ia membawa kita kepada suatu yang pasti. Bahawa kembara hidup ini wajar diindahkan, dibahagiakan. Dalam duka dan sakit kita mampu mengukir senyum, tanda sedar Allah peduli kita. Dalam suka dan tawa, bibir kita tidak lupa melafaz kalimah agung-Nya, tanda kita peduli nikmat-Nya.

Allah...


Wednesday, March 29, 2017

Hati Diketuk Jiwa Disentap



Sesekali hati diketuk disapa
Sesekali jiwa disentap rasa

Tidaklah ia bermaksud melukai
Malah ia tanda peduli.

Sesekali hati diketuk disapa
Sesekali jiwa disentap rasa

Tiada lain ia mengingati
Bahawa hidup itu lawannya mati.

Sesekali hati diketuk disapa
Sesekali jiwa disentap rasa

Memberitahu perlu ditambah bekalan
Itu yang mahu dibawa di hadapan Tuhan.

Sesekali hati diketuk disapa
Sesekali jiwa disentap rasa

Mengingatkan hidup bukan hanya diri sendiri
Harus bermanfaat, memberi dan suka berkongsi.







Saturday, March 25, 2017

Hidup



Begitulah hakikatnya hidup. Ada manis, ada pahit. Ada kelat ada masam.Saat getir lagi payah. Situasi mendesak dan menekan. Bingung.

Kita lalui semuanya dengan bergigih tika berdepan tanpa ada pilihan. Redah sahaja namun tetap dengan rasional. Dengan ilmu.

Usah pendam sendirian. Memang ada kalanya tiada yang faham situasi kita. Tetapi Dia Maha Tahu, memerhati dan menunggu kedatangan kita. Mengadulah kepadanya. Bila-bila masa tanpa perlu ada temujanji. Paling indah tentunya di sepertiga malam.

Luah dan adu sebanyaknya kerana Dia Maha Mendengar, mendengar segala luahan samada yang ditutur atau yang dibisik jauh di sudut hati. Ya. Dia sesungguhnya Maha Lembut terhadap hamba-hambaNya.

Tarik nafas dalam-dalam dan lepaskan perlahan-lahan. Ukir senyum kerana senyum itu satu getaran indah yang memujuk jiwa. Senyum sepuas-puasnya. Walau air mata terus mengalir. Senyumlah. Itu tanda kita sabar dan redha.




.

Saturday, March 18, 2017

Abah - Sesi Bercakap dengan Pokok Mawar



Menunggu tibanya waktu petang, tiba-tiba terasa lambat pula jarum jam bergerak. Berdebar. Teruja. Adik-adik memandang pelik. Hairan. "Mengapa kakak teruja amat?"

Akhirnya waktu petang yang dinanti tiba. "Ini rumah baru kamu semua. Duduk baik-baik. Cepat-cepat berbunga. Biar halaman kita berwarna-warni dan harum mewangi!"
Ranting mawar yang mula berputik segar bertukar rumah kepada yang lebih besar dan lebih selesa. Saya susun berderet di tepi rumah. Kesemua berjumlah lapan buah pasu comel.

"Hujung minggu ini bolehlah kutip baja!" Che' mengingatkan satu tugasan baru. "Setiap hari juga semua pokok ini perlu disiram."
Saya mengangguk penuh teruja. "Baik!"

Bermulalah rutin baru dalam hidup. Setiap pagi sebelum ke sekolah, siram pokok bunga mawar. Waktu petang sekali lagi disiram. Tidak lupa sesi berbual-bual dengan mereka, pujuk mereka cepat berbunga.
"Esok, saya hidangan kamu makanan terbaik. Supaya kamu terus sihat dan berbunga tidak putus-putus!"



Che'



Ibu = Emak = Mama = Ummi

                    =

                 CHE'

Kami adik-beradik memanggil ibu/emak dengan panggilan Che'.

Begitulah lebih kurang ejaannya buat masa ini.

Bunyinya bukan Cek (bank).

Bunyinya bukan makcik.

Bunyinya lebih kurang macam cikpuan (che').

Saya mahu kekalkan panggilan ini dalam bercerita. Ia lebih dekat di hati walaupun fokus cerita kali ini ialah Abah.


Friday, March 17, 2017

Abah - Baja?


Darjah empat, hati saya mula berbunga-bunga. Minat melihat bunga-bunga di taman sambil menyanyi lagu entah apa-apa. Hmm... dalam hati mula ada tamankah? Minat melampau ini mendesak saya mengumpul semua tin susu adik-adik yang bersaiz besar. Bukan tin susu pekat, ya.

Saya tebuk bahagian bawahnya dan isi tanah. Bukan sebarang tanah. Tanah diangkut daripada tepi paya yang berjarak kira-kira 500 meter dari rumah. Saya sendiri tidak percaya, bagaimana boleh saya bergigih mengangkutnya hampir setiap hari. Semata-mata mahukan tanah yang berkualiti demi pokok mawar/ros yang disemai. Ranting-ranting mawar direndam ke dalam air sehingga terbit putik barulah boleh dialih ke bekas tin susu.

"Sekiranya mahu pokok berbunga sepanjang musim, bubuhlah baja seminggu sekali," Abah memberi tunjuk ajar. Che' yang turut membantu mengisi tanah ke dalam tin-tin susu menyokong idea Abah.

Saya mengangguk-angguk tanda faham dengan dahi berkerut. "Baja? Bagaimana mahu dapatkan baja?"

Abah tergelak. Che' terkekek-kekek. Saya keliru. Lucukah?

"Oooo tentu mahal, bukan?"

Mereka terus ketawa. Saya turut ketawa. Geli hati. Berjangkit virus tawa ini.

"Memang mahal. Tetapi, kita dapat percuma. Alhamdulillah," tambah Abah sambil menahan gelak.

"Alhamdulillah!" Sahut saya pula.








Thursday, March 16, 2017

Hospital - Hospital vs Rumah Sakit


Dahulu ia dinamakan rumah sakit. Sebut sahaja rumah sakit terbayang sebuah rumah besar dipenuhi oleh orang sakit. Ada yang menahan sakit, ada yang menjerit kesakitan. Sungguh menakutkan. Apatah lagi sekiranya diri sendiri menjadi pesakit di rumah sakit itu. Oh, tidak!!!

Kini, ia disebut hospital. Mungkin agak kebaratan bunyinya. Namun, ia lebih mesra walaupun sama sahaja hakikatnya. Isinya masih dipenuhi dengan orang sakit. Berbagai jenis sakit. Apabila diri sendiri menjadi penghuninya, ia tidaklah sekekok mana. Sebuah bilik panjang yang dipenuhi dengan deretan katil, dan di hujungnya ada beberapa buah bilik air dan bilik mandi. Ada tukang cuci bekerja secara shif setia menjalankan tugas. Sesekali kami berborak. Dia sambil menyapu, kami sambil berbaring di atas katil masing-masing. Harmoni!

Kadang, menukar sebutan kepada yang lebih mesra dan harmoni begitu mengesankan walau hakikatnya sama. Begitu juga dalam lain-lain situasi hidup. Menukar perkataan atau ayat kepada yang lebih mesra dan alami lagi harmoni mampu merapatkan hubungan. Malah lebih dekat membawa kita kepada Pencipta Segala apa yang ada di langit, di bumi dan di antaranya.






Wednesday, March 15, 2017

Abah - Basikal


Saya mula belajar berbasikal ketika darjah satu. Itu pun basikal besar untuk orang dewasa. Pulang dari sekolah itulah aktivitinya. Mengayuh tersangkut-sangkut. Adakalanya jatuh, adakalanya terlebih laju lalu terlanggar pagar terus tumbang bersama-sama basikal.

Luka dan berdarah tidaklah menjadi hal. Bukan isu besar yang perlu dijerit tangis. Dengan selamba atau dengan muka berkerut menahan sakit, saya menarik basikal dan mengheret pulang.

"Mengapa tidak kayuh?" Soal Abah sebaik sahaja bertembung dengannya di pintu pagar. Abah baru pulang dari kerja.
"Tengok lututnya. Jatuh basikal lagilah itu," selamba Che' menjawab sambil tersenyum dan geleng kepala.
Saya diam dan cuba tersengih dalam menahan sakit. Terus meluru masuk dan mandi.

"Mari Che' sapukan ubat ke lutut yang luka."
Saya terdengkot-dengkot berjalan. Luka di kepala lutut menyukarkan langkah normal. Langsung tidak boleh lurus.
"Insya-Allah. pagi esok tidaklah sakit lagi," komen Abah sebaik melabuhkan diri di kerusi malas.
Dengan pantas saya bersuara, "Petang esok bolehlah belajar kayuh basikal lagi!"
"Memang tidak pernah serik!" Gelak Abah dan Che'.